Berita DaerahBerita Media GlobalBerita TerkiniKabar LampungMesujiRagam

Sering Kebanjiran, Warga Minta Pemerintah Daerah Bersihkan Saluran Air Di Desa Rejo Binangun

Redaksi Daerah

Mesuji Lampung, (Suarapedia.Id) – Pasca hujan deras yang mengguyur sebagian besar wilayah Kabupaten Mesuji selama berjam-jam Beberapa waktu Lalu  membuat salah satu rumah warga atas nama Supriyanto (35) alamat RK 02/RT 01, Desa Rejo Binangun, Kecamatan Simpang Pematang, terendam banjir setinggi 75 centimeter.

Pria satu orang anak itu mengaku memang rumahnya sudah sering jadi langganan banjir jika hujan turun, hal itu karena letak rumahnya yang berada di dekat aliran drainase yang tidak mampu menampung debit air yang melintas ketika hujan turun.

“Memang sudah sering begini pak, setiap hujan turun, rumah saya pasti kebanjiran. Ini karena Siring nya kecil tidak mampu menampung debit air yang besar, walaupun tidak lama tapi air sampai ke dalam rumah bertahan lebih 1 jam,”ungkapnya

Ditempat yang sama, Anggota DPRD Kabupaten Mesuji, Aisyah berharap pemerintah Kabupaten Mesuji agar segera menangani persoalan ini, agar banjir tidak meluas.

“Saya harap ini bisa jadi perhatian pemerintah Kabupaten Mesuji, untuk segera ditangani agar banjir tidak meluas ke permukiman yang lain,”ujar Politisi asal partai Nasdem itu.

Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kabupaten Mesuji, Sunardi Nyerupa.SE., memaparkan, hasil mitigasi tim nya di lapangan, terdapat penyumbatan beberapa saluran air yang mengakibatkan banjir. Dimana kondisi Siring dan jembatan tidak mampu menampung debit air yang melintas. Alhasil, banjir pun pasti terjadi saat hujan turun.

“Kami akan berkoordinasi dengan Dinas PU untuk menurunkan alat berat membersihkan saluran air yang tersumbat. Selain itu kami juga mendata korban untuk memberikan bantuan berupa logistik dan peralatan rumah tangga,”paparnya.

Selain merendam rumah warga banjir juga membuat kolam seluas 1 hektar milik warga bernama Boiman yang berisi Ikan Gurame dan Nila siap panen ludes terkena luapan air yang mengakibatkan gagal panen dan dia mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah

“Kolam saya seluas satu hektar berisi ikan gurame sebanyak 30.000 ekor, dan ikan nila 10.000 ekor. Akibatnya saya gagal panen dan merugi hingga puluhan juta rupiah karena sudah selama enam bulan ikan ini saya pelihara malah kena banjir,”jelasnya .(Dmr/Sup)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button